Saya memang belum termasuk orang yang (semoga suatu saat nanti) dibayarin jalan-jalan gratis oleh pihak sponsor tetapi banyak yang penasaran dan bertanya kog saya jalan-jalan aja terus kayak anak orang kaya aja. Berbagai asumsi yang saya terima, banyak yang bilang gaji saya pasti gede, ada juga yang bilang pasti karena dibayin pacar (helloo???), ada lagi yang bilang ini, bilang itu. Dalam hati, sejak kapan saya setajir yang dibayangkan teman-teman?. Sebenarnya jangan terlalu percaya dengan apa yang saya posting di instagram atau media social saya lainnya. Gak mungkinlah saya plesiran tiap minggu tapi setiap saya jalan-jalan saya nyetok foto sebanyak – banyaknya. Hihiiii.

Tapi meskipun begitu, travelling is a must bagi saya. Bukan karena gaji saya gede, bukan juga karena saya dibayarin pacar tetapi karena bagi saya mengunjungi suatu tempat yang baru itu mengajarkan pengalaman baru bagi hidup saya secara pribadi. Jalan –jalan itu ibarat sekolah bagi saya. Lagian kalo kerja terus memangnya hidup ini mau dibuat menderita apa?

Berikut adalah tips (menurut versi saya, karena setiap orang punya versinya masing-masing) agar teman-teman bisa jalan-jalan meskipun dengan gaji pas-pasan.

  1. Niat

Yang pertama dari segalanya adalah niat, yah kalau gak niat buat apa coba berjuang jalan-jalan?

  1. Menabung

Memang klise sekali sih kedengarannya. Dari kita kecil mamak dan bapak kita bahkan guru-guru kita selalu menganjurkan kita menabung. Tapi ya gitu dehh gak semua orang mau konsisten ngelakuinnya. Sisakan aja sepersekian % dari gaji kalian untuk travelling. Kalau perlu punya dua rekening yang punya system autodebit. Satu nabung buat janjalan satu lagi buat persiapan nikah. Upssss.. 😀

  1. Kurang-kurangin tuh nongkrong dan eksis di café.

Saya punya beberapa teman yang setiap saya pasang photo saya lagi liburan pasti bilang gini ‘’ihhh beth, kerjamu jalan-jalan terus, punya banyak duit ya” “ dapat duit dari mana sih jalan-jalan aja?” “aku maulah tapi gak ada duit” blablabla… ihh please deh. Eh, tau-taunya itu sikawan hampir tiap hari majang photo lagi nonkrong di café, coffee shop, di mall, di resto, lagi nonton flimlah, lagi shoping lah apalah. Tiap hari pulak update di path lagi di suatu lokasi tertentu. Alamakkk. Memang sih semua orang punya hak mau ngapain dan gak ada larangan buat nongkrong dimana aja tapi coba deh mikir, pengennya liburan tapi hampir tiap hari nongkrong. Kalau lihat foto saya katanya sirik. Ngakunya malah kagak ada duit. Guys, coba pikir-pikir deh sekali nongkrong habis berapa? 50 ribu gak kemana, iya kalau nongkrongnya sekali seminggu, kalau nongkrongnya dua kali seminggu? Kan sudah cukup buat membeli voucher nginap atau bahkan tiket pesawat kelas ekonomi sekali terbang. Ayo mikir. hihihih

  1. Harus super irit

Dulu, waktu masih duduk di zaman SMA dan awal kuliah saya itu termasuk manusia lapar mata kelas berat. Setiap lihat kosmetik atau apapun yang menarik hati akan dibeli, setiap ada kawan yang nawarin beli produknya karena gk enak hati beli. Jadilah pengeluaran saya sering gak karuan. Nah, semenjak tingkat jalan-jalan saya semakin lama semakin mengarah ke kecanduan, jadilah saya mulai gk peduli dengan kosmetik –kosmetik yang harganya ratusan ribu itu. Yah memang sih kalau saya benar-benar ingin beli sesuatu, sekarang saya jadi pertimbangkan matang-matang. Lumayan juga lah uang kosmetik, uang beli baju atau beli tas-tas cewek (yang menurut saya agak absurd karena apa-apa gk bisa muat kecuali handphone dan dompet) dialihkan untuk beli tiket pesawat atau beli paket tour. Yihaiiiii 😀

  1. Harus tegas pada diri sendiri.

Salah satunya adalah menolak keinginan mata lapar dan juga menolak ajakan-ajakan teman buat kongkow-kongkow. Sekali-sekali gk apa-apalah ntar dibilang sombong lagi.

  1. Nyeleng uang dua puluh ribuan

Kalau ada uang pecahan dua puluh ribuan saya selalu masukin uang tersebut ke celengan saya, guys. Tips ini saya pernah baca di artikel sebelah. Cek aja di google kalau mau tau lebih banyak tentang konsep menyimpan uang dua puluh ribu ini. Setiap kali saya akan tiba waktunya untuk plesiran, maka simpanan uang dua puluh ribuan ini akan saya bongkar. Ternyata hasilnya lumayan juga buat nambah-nambahin biaya makan di perjalanan. Hehehhehe.

  1. Gak perlu mikirin uang buat beli oleh –oleh

Ini terkadang jadi hal yang memberatkan ketika jalan-jalan. Sekampung bahkan sekecamatan minta oleh-oleh. Ahh bodo amat. Cuek aja lagi. Kita kan jalan jalan bukan mau shopping tapi menikmati perjalanan. Saran saya beli secukupnya jika perlu.

  1. Lakukan pekerjaan tambahan (side job) untuk menambah tabunganmu

Mungkin gak semua orang bisa ngelakuin hal ini tetapi saya pribadi terbantu juga karena hal ini. Banyak hal yang bisa dilakuin, ngajar les, nulis, bantuin tetangga metik kopi di ladangnya mereka atau jadi tukang cuci piring di rumah makan. Apa aja deh yang penting halal. Gak usah gengsi, yang penting bisa travelling.

Nah mungkin itu hanya sebagian tips dari saya (yang tiap jalan-jalan selalu ngegembel) ya teman-teman tapi intinya saran saya adalah tekadkan niat, gak usah kebayakan mikir dan kencangkan kerja keras. Pintar-pintarlah me manage segala sesuatu.

Cheerrssss 😀

One thought on “Gaji kecil juga bisa jalan-jalan kog

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s